Ulang Tahun Gudep

Sekarang sedikit mengenai tanggal 4 Desember 1961. Anda-anda melihat bahwa cukup lama waktu lewat sebelum saya menuliskan tulisan ini. Itu terutama disebabkan karena saya berupaya menemukan kembali catatan harian saya (berupa agenda-agenda) untuk kurun waktu itu. Tetapi sampai minggu lalu itu upaya tadi tidak berhasil. Yang ketemu cuma berbagai catatan berupa koleksi quotation dan puisi yang sedikit banyak mencerminkan jalan fikiran pada waktu itu. Juga usaha saya untuk mengkontak Kak Reyno buat mencocokan ingatan, tidak berhasil minggu lalu itu, karena beliau, menurut orang di rumahnya, sedang berada di luar kota. Karena itu tulisan ini tidak bisa saya konfirmasikan dengan records yang autentik, dan betul-betul cuma berdasar ingatan seorang tua (menjelang pikun ?) yang menurut kak Jiwatampu sudah kehilangan daya mampu sebagian neuronnya, hehe.

Begitulah menyambung skenario dalam tulisan yang terdahulu, pada perempat tahun terakhir dari tahun 1961 tersebut, kak Reyno dan saya sendiri, sebagai plonco-plonco di PMKRI Sancto Thomas Aquinas (Bandung) bertemu dengan beberapa senior yang juga berasal dari Semarang, dan berasal dari berbagai pasukan Kepanduan Katolik disana. Maka terjadilah diskusi yang hangat mengenai topik yang sedang hangat pada waktu itu: nasib gerakan Kepanduan. Setelah berbagai argumentasi pro dan kontra, kami sampai pada kesimpulan bahwa Kesetiaan pada Janji Pandu bukannya harus dibuktikan dengan sikap kecewa, ngambek (atau “mutung” dalam bahasa Jawa) terhadap gerakan baru yang bernama Pramuka ini, tapi justeru dengan sikap tanggung jawab yang diajarkan Baden Powell yang menuntut kami untuk berusaha memengerti, dan dimana bisa,ikut mengarahkan gerakan baru ini ke jalan yang menurut kami benar, yakni membina generasi muda dalam kemampuan mandiri, tanggung jawab, rasa sosial dan nasional, toleran dan tidak cengeng.
Caranya justeru dengan ikut serta dalam pembentukannya ! Kebetulan para senior itu (kak Hendropranoto, kak Mardi Hartanto dan seorang lagi: kak Tam Auw yang saya tidak tahu nama barunya) sebagai orang-orang yang sudah lebih lama tinggal di Bandung tahu bahwa pada waktu itu praktis semua Pasukan Kepanduan yang mereka kenal di paroki-paroki mereka sudah non-aktif. Satu yang mereka tahu masih ada cuma pasukan Jeanne d’Arc di Santa Angela. Maka kami diajak untuk melihat bagaimana meng”hidupkan kembali” semangat Baden Powell ini. Dengan sedikit (atau banyak?) nekat, kami berkesimpulan bahwa kekosongan yang pasti ada di sekolah-sekolah Katolik yang telah menerima instruksi Pemerintah untuk mendirikan Pramuka di tiap sekolah, merupakan kesempatan baik untuk memulai semua ini, karena menulisi kertas kosong pasti lebih mudah daripada mencobanya pada kertas yang sudah diisi tulisan. Dan disepakati suatu skenario yang “cantik”: Meminta bantuan uskup Bandung waktu itu, Monsigneur Arnzt OSC, untuk menganjurkan kepala-kepala sekolah Katolik di Bandung guna mengirimkan wakil-wakilnya buat kami bantu dalam mempersiapkan Pramuka di sekolah masing-masing. Suatu langkah yang tidak akan mudah, karena bagaimana kami bisa berharap bahwa Uskup berani mempertaruhkan hal sepenting ini pada segelintir pemuda yang bahkan belum dikenalnya, sebab semuanya bukan warga Bandung. Tapi rupaya Tuhan memang menuntun kami, sehingga keluarlah anjuran Uskup yang dimaksud. Maka terlaksanalah apa yang kami namakan “kursus Pembina Pramuka TRIWIKRAMA” (nama ini adalah nama aji Batara Kresna dimana dewa itu berubah menjadi raksasa berkepala dan bertangan banyak menjelang perang Bharatayudha). Sejalan dengan ketentuan yang ada, kami melaporkan hal ini kepada Kwartir Gerakan Pramuka Kodya Bandung yang waktu itu untung diisi oleh bekas-bekas pandu yang simpatik terhadap gagasan kami seperti Kak Idik Sulaiman, Kak Joko Suyoso, Kak mayor Sediatmo dll.) Dan terlaksanalah kursus Triwikrama (ada yang mengistilahkan “Tiwikrama”) di sekolah Trinitas (jalan Waringin, Bandung), dimana sekolah-sekolah Santa Angela, Supratman, Cikutra, Pandu, Waringin, Jalan Jawa dan mungkin beberapa lagi yang saya sudah lupa, mengirimkan guru-guru (bahkan ada kepala sekolah yang ikut sendiri), dan oleh kami-kami beberapa ex-pandu (juga dibantu pimpinan Jeanne d’Arc seperti Kak Ria, Laura, Threes, Fin de Fretes, Sri, Monica, Lian, Murdiatun, dll) di”beri petunjuk” mengenai bagaimana nantinya membentuk pramuka di sekolah masing-masing. Tentunya menurut versi kami-kami, yang sejujurnya juga sendiri belum tahu apa dan bagaimana pramuka itu. Kursus yang berlangsung selama 3 hari itu (Jumat 1/12 s/d Minggu 3/12/ ’61) selesai dengan sukses (!). Keesokan harinya, tanggal 4 Desember 1961, Kakwarcab Bandung, May. Sediatmo meresmikan Gudep Bdg-19 kami, bersamaan dengan Bdg-6, Bdg-80, Bdg 14, Bdg-27, dll dll).

Tahun berikutnya, ketika Yosaphat Sudarso , seorang perwira Katolik, gugur diatas KRI Macan Tutul dalam perjoangan pembebasan Irian Barat pada tanggal 15 Januari 1962, Gugusdepan Bdg-19 mengambil nama tadi sebagai nama resmi Gugusdepan. Adapun Sint Joris (bahasa Belanda), atau Saint George (bahasa Inggris) yang dulu memang dianggap sebagai pelindung Kepanduan Katolik, otomatis juga diambil sebagai Santo pelindung Bdg-19. Itu sekedar dongeng mengenai berdirinya Bandung-19 kita ini. Mengenai Bandung-20, yang bisa berceritera mengenai ini tentunya Kak Toni, Kak Loeke dan rekan-rekan penerus, sebab kejadiannya setelah kami-kami generasi pertama meninggalkan kota Bandung.

Salam Tiga Jari

Kanda George

(341) view

Asal Usul Istilah PakCik, BuCik, dll

Paruh akhir tahun 1961. Dunia kepanduan diliputi kegalauan. Tersiar kabar bahwa Pemerintah akan menginstruksikan ditutupnya Kepanduan untuk digantikan dengan semacam Pioneer dinegara-negara blok Timur.  Rupanya Bung Karno sudah gemas melihat bagaimana para pemuda kita di tengah kemelut negara yang sedang menghadapi negara-negara “Nekolim” yang mengingkari janji-janji untuk mengembalikan Irian kepangkuan Tanah Air, tidak menunjukkan “greget” yang diharapkan dalam pembangunan Negara. Beliau merasa bahwa para pemuda yang bersetangan leher dan berlencana bunga bakung hanya sibuk belajar tali-menali, berkemah, dll. Tidak disadarinya, atau mungkin terlupa,  bahwa mereka mereka yang “menjadi Pandu Ibuku” pada perjoangan kemerdekaan,  yang berjoang di berbagai forum, adalah mereka-mereka yang pada masa remajanya memakai berbagai setangan leher dan saling  bersalaman dengan tangan kiri seperti saudara-saudara mereka di seluruh dunia.

Memang tidak banyak buku berceritera mengenai para remaja di Mafeking  yang berjasa dalam Perang Boer di Afrika Selatan, atau para pejoang remaja yang menembus hujan peluru di Shanghai dalam perang melawan Jepang. Mereka itu semuanya adalah cikal bakal atau penerus semangat Baden Powel. Bagaimanapun juga, instuksi Pemerintah telah dicanangkan, dan filsafat dan romantika pendidikan baru harus menggantikan  kisah-kisah  Mafeking dan  Kimbal O‘ Harra untuk pasukan Penggalangnya, dan Jungle Story yang mengisahkan Mowgli, si anak manusia didikan ajag yang diasuh oleh  Akela, induk serigala bersama Balu  si macan kumbang dan Baghera si beruang untuk anak-anak Siaga.  Semuanya itu sekarang dirangkai dengan falsafah Ki Hajar Dewantoro yang merangkum pendidikannya  menjadi “Ing ngarso sung tulodo, Ing madya mangun karso, Tut wuri Handayani” (didepan memberi teladan, ditengah ikut berkarya, dibelakang memberi dukungan). Dengan begitu, untuk para Siaga ini, yang harus memberi teladan adalah ayah bundanya, yang disebut  Yanda dan Bunda, dengan dibantu para paman dan bibi yang disebut Pakcik dan Bucik. Kamus Umum Bahasa Indonesia yang disusun W.J.S. Poerwadarminta menjelaskan bahwa Pakcik adalah “bapak kecil atau paman”. Sayang saya tidak bisa menemukan uraian untuk Bucik, yang analog mestinya artinya juga “ibu kecil atau bibi”.

Dengan begitu kita mengenal untuk Bdg-19 adanya Bunda Irene, Yanda Yos Lie (Kie Djiang), Pakcik Eddy Wastuwidya (alm)., Bucik Hetty, Bucik Eveline, dll. Sedang untuk para Penggalang para kakak yang akan ikut berkarya bersama para Penggalang disebut sebagai Kanda. Dengan begitu kita mengenal Kanda Reyno (disebut juga Kanda Theng), Kanda Liem (Budi Nurwono), Kanda Go Ing Djien (saya lupa nama barunya), Kanda Bambang (ipar Kak Johnny dan Kak Danny),  Kanda George.  Para Kanda ini saling menyebut satu dengan yang lain sebagai Kak (seperti “Mas” dalam bahasa Jawa ?). Untuk para Penegak dan Pandega mereka menyebut pembina yang akan mendorong mereka dari belakang dengan sebutan Kak. Demikian kita mengenal Kak Jiwatampu, Kak Liem Siang Hok, dll. Itu pada generasi pertama Bdg-19 kita. Selanjutnya banyak lagi kita dapatkan Kanda-kanda, Bunda dan Yanda serta  Pakcik dan Bucik baru yang meneruskan estafet kepembinaan dari generasi-generasi awal.

Itu sedikit peenjelasan mengenai sebutan Pakcik, Bucik, dan lain lain.

 

Salam Tiga Jari

Kanda George

(753) view

Patung Odin

Odin
Patung Odin (since 1955)

Patung kayu itu dibuat oleh Jimmy Pefferkorn sewaktu Jamboree Nasional pertama di Pasar Minggu, Jakarta, tahun 1955. Jimmy adalah speurder (penegak) dari kelompok Pius XII.

Di paroki Katedral Bandung waktu itu ada kelompok Pandu Katolik : Tarcisius, Pius XII, dan Martin de Porres. Ketiganya mengirim perintis (penggalang putera) ke Jamboree tersebut dan membentuk satu pasukan di bawah Aalmoezenier Pastoor J. Berkhout OSC, yang bertindak sebagai Hopman, dan 4 pemimpin pasukan dari Martin de Porres ( Paul Wetik, Harry Ie, Louis Manupassa,dan Henry Pauw ) sebagai Vaandrig.

Satu regu speurders dari Tarcisius dan Pius XII, kira-kira 10 orang, ikut sebagai peninjau. Mereka ikut berkemah, tetapi tidak terlibat dalam kegiatan jamboree yang diutamakan bagi perintis, sehingga a.l. Jimmy mempunyai waktu luang untuk mengukir patung itu, yang saya ingat belum di-cat dan belum diberi nama. Jimmy sendiri kemudian ikut orang tuanya pindah ke Belanda.

Yang dapat ditanya mengenai jamboree tersebut adalah beberapa anak buah perintis dulu yang masih ada di Bandung, a.l. Peter Thio, Dr. Donny Koeswardono, Nelson Ie, dan Oekje Tong (Dr. Wuisan).

Salam Pandu (pramuka)

Paul Wetik

(301) view

Charcoal for Japan

CHARCOAL FOR JAPAN

Dear all,
Just got confirmation that Japanese Government gave approval receiving Donation Charcoal to Tsunami victims under one condition: all shipment addressed to ICCA Japan (International Charcoal Cooperative Association). Yayasan Dian Tama will organized it in Indonesia. Now any charcoal is matter for Greater Tokyo citizens. For the last few days temperature drop to 4 – 5 Celcius.

You can donate Rp 85.000 for 10 kg box. Each 2000 cartons will be shipped and arrive in Tokyo port in the next 14 days. 1 carton can warm up 1 family for 16 hours in room 5 x 5 m2 . Timing is crucial here. For donation process you can transfer to BCA # 287 133 4589 – Johny Wijanta Utama.

For Humanity

Johnny Utama

(235) view

In Memoriam: Anton Nur Hidayat

Ka Anton Alm. berdiri ke 4 dari kanan, saat Persami keluarga Agustus 2008 di Jaganala, Sumedang

Saya mengenal kak Anton sejak saya bergabung di B19 tahun 1966, saya waktu itu masuk regu kelinci dan kak Anton sudah bergabung terlebih dahulu di B19 di regu Harimau. Pada waktu tsb regu Harimau pemimpin regunya adalah kak Luke Hilman. Teman seangkatan kak Anton waktu itu kalau tidak salah adalah kak Tonny Tirtamulia (Tonny Lioe), Kak Luke Hilman atau angkatan dibawahnya yaitu kak Leonard Darmawan, kak Sugi Soedjana (alm), kak Okky Ackman, Kak Bartholomeus.

Kak Anton yang saya kenal merupakan pribadi yang kalem/tenang dan punya hobby membaca buku silat karangan Kho Ping Ho. Beliau juga dulu dikenal dengan panggilan Anton Entur karena kalau sedang bermain/bergurau suka menirukan gaya dari seseorang yg kurang waras yang bernama Entur. Pengalaman saya paling berkesan dengan beliau adalah waktu kami camping pada tahun awal 70an di kebun raya Cibodas bersama beberapa rekan lainnya dari B19 dan dia jugalah yang memberikan julukan saya sebagai Rudy Becak. Ini sedikit kenang2an saya bersama almarhum semasa hidupnya dan nanti kalau ada cerita2 yang mungkin teringat akan saya tambahkan, maklum sudah berlalu sekitar 40 tahunan masa2 tersebut. Selamat jalan Sobat/sahabatku, terima kasih untuk masa2 yang indah yang telah kita lalui bersama. Tuhan besertamu.

STJ
Rudy Budiman

Ka Anton alm, Kaos merah, jongkok di sebelah kanan

Anton teman sekelas saya, sama tony lioe, denny, paul kok alm, roy paat alm. juga, kemudian di B-19. Yang dikatakan rudy memang betul, dia adalah orang yang kalem dan sangat bersahabat dengan teman2nya. Termasuk saya.

Pada suatu hari dia menulis namanya dikertas, dan tulisan itu kurang bisa dibaca, sehingga terbaca seperti nama rusia, yaitu aiowik, yang sebetulnya itu dia tulis anton. Setelah itu dia suka disebut aiowik, tapi dia tenang aja dan tidak marah,

Itu dia kawan ku itu, sabar dan suka bergurau….

Sekarang dia tingal kenangan ….
Kita yang masih mengembara didunia, akan berjalan terus, membawa kenangan baik bersama dia.

Selamat jalan kawan

STJ
Bambang

Kaget sekali dengan berita duka ini.
terakhir kami ketemu almarhum saat Persami 17 Agustus 2008.
Beliau jadi Inspektur Upacara pada upacara benderanya.

Selamat jalan Kak Anton.
semoga mendapat istirahat kekal di sisi Bapa di surga.
semoga keluarga yg ditinggalkan tabah dan rela melepas kepergiannya.

salam duka,
tony yuti dan kel.

Ka Anton, Jongkok di sebelah kiri

(296) view

Undangan “Memetik Manfaat” Bergabung bersama Koperasi PPA B19

Teman-teman Pandu Adi B19 – Salam Tiga Jari…!!

Rupanya sambutan terhadap kehadiran Koperasi Pandu Adi B19 ini sangat baik, dan sampai saat ini semakin banyak teman-teman B19, yang sudah mengetahui azas manfaat koperasi ini, telah bergabung didalam Koperasi Pandu Adi B19.

Bagi teman-teman yang belum sempat mendaftarkan diri, bersama ini kembali saya mengingatkan dan mengundang teman-teman, agar tidak melewatkan peluang emas ini dan dapat segera ‘memetik manfaat’ dengan bergabung dan bersinergy didalam Koperasi PPA B19

Bak’ pepatah: “Tak kenal maka tak sayang”….perlu kiranya saya jelaskan apa saja keuntungan atau manfaat yang bisa kita dapat melalui Koperasi Pandu Adi B19 ini.

“Keuntungan / manfaat yang dapat kita peroleh bila bergabung dengan Koperasi PPA-B19”

1. Kita dapat tergabung dalam sebuah jaringan database keluarga b19-20 yang besar, yang mempunyai integritas dan dedikasi kepada sesama alma’mater pramuka b19-20, dan mempunyai potensi global network diseluruh dunia.

2. Sebagai lahan promosi: nama kita, jenis usaha, produk maupun jasa yang kita miliki dapat dikenal oleh banyak rekan-rekan keluarga b-19/20

3. Kita dapat mempunyai peluang dalam mengembangkan usaha yang kita miliki melalui kemitraan didalam koperasi ppa-b19, sifatnya “supply and demand”

4. Kita bisa mendapatkan pesanan (order) atas produk / jasa yang kita miliki, baik untuk keperluan pribadi rekan b19 yang membutuhkan, maupun untuk keperluan kantornya, ataupun untuk dipasarkan kepada pihak lain.

5. Kita bisa mendapatkan keuntungan dengan berperan sebagai ‘bagian pemasaran’ / ‘sales’ / ‘marketing’, atau sebagai ‘side-job’ / ‘bisnis sampingan’ dari produk atau jasa yang dimiliki oleh sesama rekan pandu adi yang telah tergabung dalam koperasi ppa b19

6. Kita bisa mendapatkan pekerjaan atas keahlian atau fasilitas yang kita miliki

7. Kita bisa mendapatkan konsultasi gratis, bagaimana membangun sebuah bisnis baru, dari para pakar / profesional yang telah tergabung dan menjadi anggota dikoperasi ppa b-19 ini, sesuai bidangnya

8. Kita bisa mendapatkan informasi gratis, peluang-peluang bisnis apa saja yang sedang baik saat ini, dan yang memungkinkan untuk kita jalankan

9. Kita bisa mendapatkan penyuluhan dengan biaya minimum dalam membina usaha yang akan / sedang kita lakukan, dari rekan2 alma’mater yang telah bergabung didalam koperasi ppa-b19 ini

10. Kita bisa mendapatkan deviden yang besarnya diperoleh dari besarnya keuntungan bersih (diluar pajak dan kewajiban lainnya) yang diperoleh koperasi melalui aktifitas maupun kegiatannya, untuk masa keanggotaan sedikitnya selama 3 tahun

11. Kita bisa mendapatkan pinjaman modal kerja dengan bunga ringan, dengan syarat dan ketentuan yang akan ditetapkan kemudian

12. Dampak sosial:

A. Kita mempunyai kesempatan untuk membantu sesama rekan b19-20 yang mengalami hambatan dalam kesehatan atau ekonomi

B. Kita mempunyai kesempatan untuk membuka lapangan pekerjaan bagi siapa saja

13. Dan manfaat-manfaat lainnya yang akan terus bertambah, seiring dengan terus berkembangnya aktifitas-kegiatan koperasi ppa b19 dimasa datang.

Dan bagi teman-teman yang baru bergabung dengan millis Pramuka B19-20 ini, ataupun bagi teman-teman yang baru sempat membaca informasi Koperasi ini, saya paparkan kembali informasi terdahulu sebagai berikut:

LATAR BELAKANG

Pertemuan historis Pandu Adi B19 tanggal 2-3 Oktober 2010 di PALM HILLS, Cikareteg, Ciawi, Bogor, dihadiri oleh para pendiri Gerakan Pramuka Bandung 19 yang saat itu sekitar tahun 1959 ingin melanjutkan nilai-nilai Kepanduan, a.l. Kanda Reyno, Kanda George, Bunda Irene, Kanda Liem dan Kanda A.P. Jiwatampu (kedua Kanda terakhir berhalangan karena sedang di LN). Nilai-nilai kepanduan itulah yang menjadi sumber inpirasi di dalam melatih anak-anak didik Bandung 19 dari tahun angkatan ke angkatan berikutnya yang secara alamiah bergantian dari anak didik menjadi pelatih. Contoh kecil VALUES atau nilai-nilai dari Bandung 19 adalah salam 3 jari yang selalu muncul disetiap email yang ada di milis scouting B19 dan kesetiakawanan sebagai bentuk kepedulian terhadap kehidupan sosial sesama para pandu adi. Kepedulian sosial ini yang mendasari terbentuknya organisasi Paguyuban Pandu Adi/PPA. Untuk bisa menggerakkan roda organisasi PPA, dibutuhkan wadah sederhana yang secara yuridis diterima keberadaannya di Negara kita ini dikenal sebagai Koperasi. Gagasan Koperasi sudah lama dimunculkan dalam milis B19 maupun melalui facebook Koperasi Paguyuban Pandu Adi B19 dan sudah sekitar 130 orang yang berminat untuk ikut serta menjadi anggota Koperasi B19. Kanda George telah mendeklarasikan terbentuknya Koperasi B19 pada tanggal 2-3 Oktober 2010 yang lalu di Cikareteg dengan susunan formatur seperti di bawah ini hingga terbentuknya pengurus resmi dari Koperasi B19:

1. Ketua : Dedi Rachardi Rachman

2. Wakil Ketua : Hariman Otje

3. Sekretaris : Omar Samuel Ichwan Ratulangie

4. Bendahara : Bambang Suprihadi

Koperasi B19 dapat mensinergikan potensi-potensi yang dimiliki para Pandu Adi yang telah menyebar di berbagai bidang kehidupan, pekerjaan, aktifitas baik bisnis maupun sosial dan yang mempunyai skill, pengetahuan, networking, asset dll. Artinya Koperasi B19 tidak selalu berarti bertindak sebagai pelaku ekonomi secara riil tetapi dapat bertindak hanya sebagai wadah tempat bertemunya atau transaksi para Pandu Adi dan dalam hal ini Koperasi akan menerima komisi saja.. Jumlah Anggota Pandu Adi yang telah terkumpul oleh Kak Will Dharma lebih dari 400 orang yang tersebar digseluruh dunia dengan kondisi ekonomi yang bervariasi.

Dalam kesempatan ini, kami mengajak teman-teman Pandu Adi untuk bersama-sama merealisasikan pendirian Koperasi B19 ini .

ACTION PLAN / PROGRAM

1. Untuk satu bulan kedepan, kita akan mecanangkan kegiatan pendaftaran anggota dengan mengisi formulir pendaftaran yang nanti akan disebarkan kepada Para anggota baik melalui milis B19 maupun melalui teman-teman per-angkatan yang bersedia membantu mendistribusikannya. Untuk Pendaftaran anggota setiap anggota akan :

A. Membayar simpanan pokok sebesar Rp 250.000,-

B. Membayar simpanan wajib/ bulan sebesar Rp 50.000 ,-

a. Untuk penyetorannya ditransfer ke rekening sementara PPA di Bank BCA-Capem Bintaro 3, Tangerang atas nama Bambang Suprihadi

b. Nomor Rekening: 474-100-672-8.

c. Disarankan untuk simpanan wajibnya bisa dibayarkan minimal 6 bulan kedepan sekaligus untuk mempermudah administrasinya. Bila sudah di transfer mohon kirim SMS untuk konfirmasi transfer dan jumlahnya yang ditransfer ke Kak Bambang Suprihadi di No : 0811144189 atau 0217114460.

2 Atas dikirimnya simpanan pokok maupun simpanan wajib Koperasi B19 ini, pengurus akan menerbitkan Member Card, Kartu Anggota Koperasi B19. Dan Pengurus akan mengefektifkan keanggotaan Koperasi B19 dengan lembaga keuangan formal yang sudah beroperasi di Indonesia.

3 Dengan menganut falsafah Organisasi berkembang, saat ini kami belum akan menentukan basis kota Koperasi B19 akan didaftarkan. Namun jenis Koperasi yang akan dijalankan adalah Koperasi Serba Usaha atau Aneka Usaha.

4 Bagi para Pandu Adi yang bersedia menjadi Pengurus Koperasi di wilayahnya masing masing nantinya perlu diberikan penyuluhan atau pendidikan terlebih dahulu untuk memahami maksud dan tujuan pendirian koperasi, untuk itu dapat meminta bantuan kepada Dinas Koperasi dan UKM ataupun lembaga pendidikan koperasi lainnya untuk memberikan penyuluhan dan pendidikan serta pelatihan mengenai pengertian, maksud, tujuan, struktur organisasi, manajemen, prinsip-prinsip koperasi, dan prospek pengembangan koperasi. Kami mengundang bagi teman-teman Pandu Adi sudah berpengalaman dalam menjalankan Koperasi, silahkan mulai dari sekarang menyiapkan diri untuk membagi pengetahuannya dan keahlian dengan teman-teman Pandu Adi yang akan duduk dalam pengurus Koperasi.

5 Sebagai bahan kajian awal bagi teman-teman Pandu Adi, kami sampaikan disini Draft Anggaran Dasar Koperasi dan Prosedur Pendirian Koperasi. Dari 2 dokumen tersebut dapat terlihat apa yang harus disiapkan dan apa yang akan kita kerjakan kedepan. Kami menerima dengan senang hati, setiap masukkan maupun usulan yang dapat meningkatkan performance dari pada Koperasi B19 ini.

STJ

Dedi R. Rachman

Ketua Koperasi PPA B19

(620) view

Koperasi Paguyuban Pandu Adi

Teman-teman Pandu Adi B19 – Salam Tiga Jari…!!

Latar belakang
Pertemuan historis Pandu Adi B19 tanggal 2-3 Oktober 2010 di Palm Hills, Cikareteg, Ciawi, Bogor, dihadiri oleh para pendiri Gerakan Pramuka Bandung 19 yang saat itu sekitar tahun 1959 ingin melanjutkan nilai-nilai Kepanduan, a.l. Kanda Reyno, Kanda George, Bunda Irene, Kanda Liem dan Kanda A.P. Jiwatampu (kedua Kanda terakhir berhalangan karena sedang di LN). Nilai-nilai kepanduan itulah yang menjadi sumber inspirasi di dalam melatih anak-anak didik Bandung 19 dari tahun angkatan ke angkatan berikutnya yang secara alamiah bergantian dari anak didik menjadi pelatih.

Contoh kecil VALUES atau nilai-nilai dari Bandung 19 adalah salam 3 jari yang selalu muncul disetiap email yang ada di milis scouting B19 dan kesetiakawanan sebagai bentuk kepedulian terhadap kehidupan sosial sesama para pandu adi. Kepedulian sosial ini yang mendasari terbentuknya organisasi Paguyuban Pandu Adi/PPA. Untuk bisa menggerakkan roda organisasi PPA, dibutuhkan wadah sederhana yang secara yuridis diterima keberadaannya di Negara kita ini dikenal sebagai Koperasi. Gagasan Koperasi sudah lama dimunculkan dalam milis B19 maupun melalui facebook Koperasi Paguyuban Pandu Adi B19 dan sudah sekitar 130 orang yang berminat untuk ikut serta menjadi anggota Koperasi B19. Kanda George telah mendeklarasikan terbentuknya Koperasi B19 pada tanggal 2-3 Oktober 2010 yang lalu di Cikareteg dengan susunan formatur seperti di bawah ini hingga terbentuknya pengurus resmi dari Koperasi B19:

1. Ketua : Dedi Rachardi Rachman
2. Wakil Ketua : Hariman Otje
3. Sekretaris : Omar Samuel Ichwan Ratulangie
4. Bendahara : Bambang Suprihadi

Koperasi B19 dapat mensinergikan potensi-potensi yang dimiliki para Pandu Adi yang telah menyebar di berbagai bidang kehidupan, pekerjaan, aktifitas baik bisnis maupun sosial dan yang mempunyai skill, pengetahuan, networking, asset dll. Artinya Koperasi B19 tidak selalu berarti bertindak sebagai pelaku ekonomi secara riil tetapi dapat bertindak hanya sebagai wadah tempat bertemunya atau transaksi para Pandu Adi dan dalam hal ini Koperasi akan menerima komisi saja. Jumlah Anggota Pandu Adi yang telah terkumpul oleh Kak Will Dharma lebih dari 400 orang yang tersebar di seluruh dunia dengan kondisi ekonomi yang bervariasi.

Dalam kesempatan ini, kami mengajak teman-teman Pandu Adi untuk bersama-sama merealisasikan pendirian Koperasi B19 ini .

Action Plan/Program
1 Untuk satu bulan kedepan, kita akan mecanangkan kegiatan pendaftaran anggota dengan mengisi formulir pendaftaran yang nanti akan disebarkan kepada Para anggota baik melalui milis B19 maupun melalui teman-teman per-angkatan yang bersedia membantu mendistribusikannya. Untuk Pendaftaran anggota setiap anggota akan :

a. membayar simpanan pokok sebesar Rp 250.000,-
b. membayar simpanan wajib/ bulan sebesar Rp 50.000 ,-
Untuk penyetorannya ditransfer ke rekening sementara PPA di Bank BCA-Capem Bintaro 3, Tangerang atas nama Bambang Suprihadi Nomor Rekening: 474-100-672-8.

Disarankan untuk simpanan wajibnya bisa dibayarkan minimal 6 bulan kedepan sekaligus untuk mempermudah administrasinya. Bila sudah di transfer mohon kirim SMS untuk konfirmasi transfer dan jumlahnya yang ditransfer ke Kak Bambang Suprihadi di No : 0811144189 atau 0217114460.

2 Atas dikirimnya simpanan pokok maupun simpanan wajib Koperasi B19 ini, pengurus akan menerbitkan Member Card, Kartu Anggota Koperasi B19. Dan Pengurus akan mengefektifkan keanggotaan Koperasi B19 dengan lembaga keuangan formal yang sudah beroperasi di Indonesia.

3 Dengan menganut falsafah Organisasi berkembang, saat ini kami belum akan menentukan basis kota Koperasi B19 akan didaftarkan. Namun jenis Koperasi yang akan dijalankan adalah Koperasi Serba Usaha atau Aneka Usaha.

4 Bagi para Pandu Adi yang bersedia menjadi Pengurus Koperasi di wilayahnya masing masing nantinya perlu diberikan penyuluhan atau pendidikan terlebih dahulu untuk memahami maksud dan tujuan pendirian koperasi, untuk itu dapat meminta bantuan kepada Dinas Koperasi dan UKM ataupun lembaga pendidikan koperasi lainnya untuk memberikan penyuluhan dan pendidikan serta pelatihan mengenai pengertian, maksud, tujuan, struktur organisasi, manajemen, prinsip-prinsip koperasi, dan prospek pengembangan koperasi. Kami mengundang bagi teman-teman Pandu Adi sudah berpengalaman dalam menjalankan Koperasi, silahkan mulai dari sekarang menyiapkan diri untuk membagi pengetahuannya dan keahlian dengan teman-teman Pandu Adi yang akan duduk dalam pengurus Koperasi.

5 Sebagai bahan kajian awal bagi teman-teman Pandu Adi, kami sampaikan disini Draft Anggaran Dasar Koperasi dan Prosedur Pendirian Koperasi. Dari 2 dokumen tersebut dapat terlihat apa yang harus disiapkan dan apa yang akan kita kerjakan kedepan.

Kami menerima dengan senang hati, setiap masukkan maupun usulan yang dapat meningkatkan performance dari pada Koperasi B19 ini.

STJ/ Dedi R. Rachman

(386) view

Bandung 19 ditahun 1970an

Dari kiri ke kanan: 1. ? , 2. Reyno, 3. ? , 4. Yohan,  5. ?  , 6. Ella Seba (Pelatih Mahir 4 Nasional), 7. (bukan Kenung), 8. Dadi Pakar, 9. Joko, 10. ?  11. Mardi Hartanto (Tan Sing Giap), –  Bdg.27, bersama Hendro Pranoto (Lauw Tiong Hian) melakukan persuasi pada Reyno dan George The untuk memulai Bdg-19.

(383) view