WORLD SCOUT JAMBOREE 2002 – 2003

Acara hari ini yaitu Face the Waves, Crossroads of Culture (COC) dan malamnya acara di Sub Camp yaitu Youth are the World.

Berikut pengalaman anak anak :
Pengalaman Iman:
FACE THE WAVE
Module ini adalah kegiatan yang berhubungan dengan air dan bertempat di pantai.
Mula-mula kami seregu mendapat kegiatan rafting. Rafting ini cukup menarik karena sangat sederhana dan juga membuat sendiri dengan bahan yg sudah disiapakan. Rafting ini bukan seperti biasanya dengan perahu karet tetapi dengan menggunakan ban dalam mobil yang diikatkan pada bambu. Kami diperbolehkan mencoba nya di daerah pantai. Kami capai mendayung. Dalam perjalanan pulang karena kami kecapaian kami meniup peluit dan meminta perahui boat untuk menarik kami. Ternyata mereka hanya menarik sampai ke dekat pantai dan kami harus mendayung lg untuk sampai ke pantai. Ketika susah dekat pantai, salah satu teman kami dari Papua meninggalkan kami. Kami semua cukup kesal karenannya sebab sewaktu kami mendayung dai malah meninggalkan perahunya dan berenang. Sesudah rafting kami melakukan kegiatan perseorangan. Kebetulan saya mendapat Wind Surfing. Saya belum pernah bermain Wind Surfing. Saya diajarkan. Karena 1 papan Wind Surfing dipakai 4 orang maka kami berempat tidak begitu bisa hanya bisa sedikit. sampai wakltu nya habis.

CROSSROAD OF CULTURES
Module ini merupakan module seperti GDV dan COC yaitu seperti stand. Kebetulan regu saya mendapatkan tiket kebudayaan. Saya mengikuti kegiatan di mana kami diajarkan kesenian Thailand. Kesenian Thailand yaitu memukulkan 2 batok kelapa dengan iringan irama musik dan gaya-gaya yang berbeda. Setelah acara itu selesai saya dan Arif pergi ke stand agama Kristen disitu kami diajarkan untuk membuat hiasan dari kertas.

Pengalaman Arif
COC Kita kebagian yang garing lagi, kita disuruh nari pake batok kelapa?!?! Siangnya dari pada bosen, saya jalan-jalan ke world scout center sama ke prayer valley.
Face the Wave Pertama-tama kebagian rafting (ke laut make rakit kaya korban Titanic) ngedayungnya cape tenan, sampe pas mo balik manggil kapal motor buat narik (sebenernya sih cuman iseng niup-niup peluit, taunya penjaganya nyamperin). Saya kan gak dapet tiket, eh pas ada orang ngebuang tiketnya. Saya ambil tulisannya sih Festival boat, saya kira bakal nyantai, ternyata lebih parah! Yang ini sih bukan cuman rakit, tapi perahu naga yang buat lomba! DAYUNG TERUS sampe jontor.

Pengalaman Rusi
Acara: Face the waves(F the W),COC
Pertama2 kita F the W kita dpt rafting sama festival boat!
pertama2 kita rafting! mrk sdh menyediakan ban2 yg diiket jd 1( 5 ban) & rakit dari bambu. Nah kita harus membuat perahunya sendiri. pertama ban diletakan di atas bambu trus kita ikat. setelah selesai kita mulai jalan deh dilaut! Nah kita ditemenin 1 guide orang thailand! 1 rakit hrs 8 orang. nah ditengah2 kita ketemu anak thailand.Tp anak thailandnya rese gt! mrk teh iseng gt! si joj ma si lala (anak jkt) pd digangguin yg tdnya mau berenang2 di laut ga jd gara2 mrknya iseng! trus ditambah aku teh agak pusing mabok laut gitulah! hehehhe. kita cuma dikasih wkt 30 mnt. tp ga kerasa lho cepet juga! abis rafting selese kita festival boat!

Disini juga rame dan aku udah ga mabok lg! udah sehat walafiat! di sini kita naik perahu yg kaya di iklan dji sam soe itu ! cuman lbh kecil lha! kita seperahu sama anak2 jepang & bengkalis. tp tiap kita lomba sama perahu laen kita kalah ajah! gara2nya anak2 jepangnya teh males pisan ga mau ngedayung! padahal mereka cowo lho! hehehehhehe yah walaupun kalah ajah tp asik lho! gara2 kalah ajah guide yg dr thailand yg nemenin kita jd nyiram2in kita! dasar iseng banget! tp acaranya asik bgt deh! kebetulan juga anak2 jepangnya 1 sub camp ama kita!

Abis F the W kita COC (Crossword of Culture)
Disini saya&che2 (anak jkt) kebagian Religion! garing pisan acaranya! saya cuman ngeliatin upacara perkawinan ala muslim udah gitu ada perjamuannya. kita disuru nyobain makanannya gitu! udah ajah! trus kita dpt sticker! tp lumayan juga seeh! Abis workshop kita walk in! nah disini rame! saya belajar buat bukin wayang! mirip2 wayang kulit gitu tp ini mah di bolong2in pake paku! itu asik juga! trus abis itu kita bikin kipas dari semacem daun gitu! itu juga asik. Terakhir kita diajarin maen permainan thailand mirip2 gasing gitu! tp lumayan susah juga seeh!

Abis selese kita balik ke camp untuk nyapin sea festival Carabian sea (Nama sub camp kita) Nah acara ini asik bgt! kita hrs harus nyanyiin ato mau bikin acara apa ajah asal berhubungan sama laut! akhirnya kita nyanyi lagu lancang kuning! lagunya anak bengkalis! lumayan juga eeh! klo acar2 malem gitu biasany aanak2 kaledonia bagus2 pokoknyamah asik2 gitu!

Pengalaman Jessica :
CROASSROAD OF CULTURE
Hai! Hari ini kita dapet C.O.C alias Croassroad Of Cultere. Kita pergi ke arena C.O.C setelah makan siang. Sekitar pk 12.30. Pagi-paginya kita face the waves terlebih dahulu. (Kalo mau tau ceritanya, bisa liat yang punya rusi). Karena tiket acara yang dibagikan diacak, maka kami acaranya terpisah-pisah. Kebetulan saya dapet tiket Art Of Languages. Jadi belajar tentang bahasa negara lain. Karena tiketnya cuma 1, jadi saya pergi sendiri. Yang lain pad pergi berdua.
Sesampainya di sana, saya kira bakal ketemu sama orang Indonesia lainnya dari troop lain. Eh..,, ga taunya cuma saya doang yang orang Indonesia. Di sana, kita boleh milih mau belajar bahasa yang kita sukai. Ada bahasa Thailand, India, Mesir, Perancis, Cina, Jepang, dan lain-lain. Untuk mendapatkan stiker workshop Art Of Languages, kita harus mengumpulkan 3 tanda tangan yang diperoleh dengan cara mempelajari bahasa sebanyak 3 bahasa.
Pertama saya belajar bahasa Thailand. Di sana saya udah was-was aja ga ada yang kenal ama takut ga ngerti bahasanya. Ga taunya ada IST yang nyamperin terus nanya pake bahasa Inggris, saya dari mana. Dia kira saya dari Thailand. Pas saya bilang saya dari Indonesia, tiba-tiba dia langsung ngomong pake bahasa Indonesia. Ngiranya sama-sama dari Thailand, eh… ga taunya sama-sama dari Indonesia. Huehuehue…!!! Untung aja. Jadi saya diteranginnya pake bahasa Indonesia.
Udah dari bahasa Thailand, saya ke workshop bahasa Cina. Di sana saya berkenalan sama orang Jepang. Terus kami diajarin nulis huruf cina menggunakan koas. Saya ngeliat orang Jepang yang tadi kenalan tuh, nulisnya bagus dan lancar banget. Beda jauh kalo dibandingin sama tulisan saya deh! Mungkin karena udah bisa nulis kanji kali ya. Mana koas saya sempet coplok lagi bulunya. Malu deh ah diliatin sama orang scotland yang duduk di depan saya. Tapi anehnya coach nya tiba-tiba nanya begini œ Kamu udah pernah belajar nulis huruf ini sebelumnya belum? Terang aja saya jawab Belum. Saya udah mikir jangan-jangan ini tulisan jelek abis! Tapi ga taunya coach nya bilang tulisan saya itu bagus. Hehehe…berbakat juga ternyata ya.
Selesai dari situ, saya pergi ke tulisan Mesir. Di sana saya duduk, terus dikasih kertas, kemudian suruh nulis nama sendiri pake simbol gambar. Aneh deh orang Mesirnya. Ga nerangin dulu, ujuk-ujuk langsung disuruh berkreasi sendiri. Ya udah gambar aja apa adanya.
Setelah selesai Art Of Languages, saya jalan-jalan sendirian mengunjungi walk-in C.O.C. Sewaktu jalan-jalan, saya bertemu anak Gontor yang namanya Jessica. Dia ngajak saya jalan bersama. Lalu kame mencoba cuisin.(Padahal saya tidak punya tiketnya. Tapi akhirnya nyelusup diam-diam). Di sana saya belajar cara membuat thai pancake. Setelah dari sana, kami belajar membuat bunga dari pelepah bambu. Orang yang ngajarinnya ga sabaran. Kalau sedikit saja kami salah, pasti dia akan mengomel. Huh! Cerewet lagi! Tak terasa waktu sudah menunjukkan pk17.15. Sudah waktunya pulang. Soalnya, kalau tidak cepat-cepat pulang bisa kena marah Ka Elly. Kami semua janji jam 6 sore sudah berkumpul untuk membicarakan sea festival yang akan diadakan nanti malam. Jadi, kami berpisah di sini. Saya pun kembali ke subcamp.

Itulah pengalaman dari sebagian anak anak kita yang ikut acara ini, walaupun tidak dilakukan pada hari yang sama untuk putra dan putri, karena jadwal untuk putri pada sabtu ini adalah Community Action Day.

Malamnya diadakan acara Youth are the World di Sub Camp masing, dimana kita saling bertukar games & lagu. Setiap pasukan mengirimkan 2 regu ke pasukan lain , dan kita menerima 2 regu pasukan lain. Kita kebagian menerima 2 regu dari pasukan Thailand. Sebagai tuan rumah kita yang harus lebih berinisiatif dalam memberikan lagu ataupun games. Kita memberikan lagu “Gumbaya” dan lagu “Waiya” lengkap dengan gerakannya, Gontor memberikan lagu “Gumbaya” & games “Tembak tembakkan”, Thailand memberikan lagu & permainan persis Ular naga. ” Ular naga panjangnya bukan kepalang……sd…..Ini dianya yang terbelakang” (tentunya dalam bahasa Thailand), terus kita disuruh milih apel atau jeruk ke yang jaga. Yang parah bahasa Inggris mereka. Jadi kita cari permainan yang gampang saja.Yang tidak butuh banyak aturan. Acara berakhir pukul 10 malam, dan kita disuruh untuk istirahat.

(244) view